Visi & Misi Pemerintah Pasuruan

Visi

Sebagai negara berorientasi kesejahteraan, tujuan berdirinya negara Indonesia adalah untuk meningkatkan kesejahteraan masyarakatnya, sebagaimana ditulis oleh para pendiri bangsa pada pembukaan Undang-Undang Dasar atau UUD 1945, alinea IV, yakni: “...memajukan kesejahteraan umum...”. Semangat inilah yang mengilhami pelaksanaan pembangunan nasional, termasuk pembangunan Kota Pasuruan yang menjadi bagian integralnya.

Pelaksanaan rencana pembangunan periode yang lalu, 2010–2015, telah memberikan berbagai hal positif bagi upaya peningkatan kesejahteraan masyarakat Kota Pasuruan. Upaya perwujudan visi pembangunan 2010–2015, yakni untuk mewujudkan “Kota Pasuruan sebagai kota industri, perdagangan dan jasa yang dilandasi dengan iman dan taqwa menuju masyarakat sejahtera”, yang mana pencapaiannya dipandu melalui 7 misi pembangunan, cukup dirasakan manfaatnya oleh masyarakat. Kondisi ini harus terus dipelihara dan dijadikan sebagai modal dasar untuk meraih capaian pembangunan yang lebih baik pada periode perencanaan pembangunan 5 tahun mendatang, yakni tahun 2016–2021.

Periode perencanaan pembangunan 2016–2021 ini, dalam perspektif tahapan pembangunan 5 tahunan, di RPJPD Kota Pasuruan 2005–2025 memasuki tahap 5 tahun ke-3, sebagai rangkaian untuk mewujudkan visi pembangunan jangka panjang, yakni: “terwujudnya Kota Pasuruan sebagai kota perniagaan menuju masyarakat madani dan sejahtera”. 

Penyusunan rencana pembangunan jangka memengah tahap ke-3 inidilaksanakan sebagai kelanjutan dari tahap pertama dan kedua, yang ditujukan untuk lebih memantapkan pembangunan secara menyeluruh di berbagai bidang dengan menekankan pada “pendayagunaan kapasitas sarana dan prasarana, serta fasilitas-fasilitas utama pendukung keunggulan daerah, akselerasi usaha ekonomi unggulan serta meningkatkan daya saing daerah”.

Berpedoman pada arah pembangunan daerah Kota Pasuruan, sebagaimana termuat dalam RPJPD Kota Pasuruan 2005–2025, berbagai keberhasilan dan permasalahan pembangunan periode 2010–2015 yang signifikan, isu-isu strategis dalam 5 tahun ke depan, 2016–2021, sekaligus untuk menjaga kesinambungan pembangunan, maka diperlukan upaya untuk mengakomodasi berbagai dinamika pembangunan untuk menuju Kota Pasuruan yang lebih baik dan lebih sejahtera.

Untuk itu, perencanaan pembangunan 5 tahun ke depan diarahkan untuk mencapai perwujudan visi pembangunan Kota Pasuruan 2016–2021, yakni:

“Kota Pasuruan lebih sejahtera, mandiri dan berdaya saing dengan 

perdagangan, jasa dan industri”


yang pemaknaannya dapat diuraikan sebagai berikut:


Kota Pasuruan lebih sejahtera

Tema “sejahtera” yang menjadi cita-cita pembangunan Kota Pasuruan 5 tahun ke depan, merupakan konsekuensi dari amanat pembukaan UUD 1945 pada alinea IV. Visi pembangunan nasional 2015–2019 secara implisit mengangkat tema kesejahteraan. Sementara visi pembangunan Provinsi Jawa Timur 2014–2019, secara eksplisit juga memuat tema kesejahteraan. 

Kondisi lebih sejahtera dicapai dengan mengarahkan pembangunan kota pada pemenuhankebutuhan lahir dan batin, melalui peningkatanpartisipasi dan kerjasama seluruh lapisan masyarakat,agar dapat memfungsikan diri sebagai warga negara. 

Kesejahteraan yang ingin diwujudkanmerupakan kesejahteraan yang berbasis padaketahanan keluarga dan Iingkungan sebagai dasarpengokohan sosial. Masyarakat sejahtera tidak hanyadalam konteks lahiriah dan materi saja, melainkan jugasejahtera jiwa dan batiniah. 

Kesatuan elemen inidiharapkan mampu saling berinteraksi dalammelahirkan masa depan yang cerah, adil dan makmur.Keterpaduan antara sejahtera lahiriah dan batiniahadalah manifestasi dari sejahtera yang paripurna.


Kota Pasuruan lebih mandiri

Cita-cita untuk mewujudkan pembangunan yang mampu memberdayakan potensi lokal, adalah hal yang melatarbelakangi tema “kemandirian” dalam visi pembangunan Kota Pasuruan. Dalam pada itu, kemandirian menjadi tema yang secara tersurat dikandung dalam visi pembangunan nasional 2015–2019 dan visi pembangunan Provinsi Jawa Timur 2014–2019.

Mandiri adalah suatu kondisi yang mengindikasikan keberdayaan untuk membangun dan memelihara kelangsungan hidup dengan menggunakan potensi sumberdaya yang dimiliki sendiri. Membangun Kota Pasuruan berdasarkan potensi yang ada di Kota Pasuruan dan mengekplorasi seluruhpotensi yang dapat digunakan, baik di Kota Pasuruan, Jawa Timur, nasional, maupuninternasional. Untuk laku kerjanya, berdaulat dalam kemitraan dengan parapihak, menjadi sendi gerak kerja bersama yang saling menghormati.

Kemandirian juga membawa pesan bahwa upaya untuk meningkatkan kesejahteraan masyarakat perlu dilakukan secara mandiri. Artinya, dalam pembangunan harus ada upaya untuk menggali dan memberdayakan segenap potensi lokal yang dimiliki. Dalam konteks sosial, membangun kemandirian bukan berarti menjadi asosial. Namun, mengerahkan segenap potensi diri untuk melepaskan hambatan struktural yang menjerat potensi, baik potensi ekonomi maupun sosial-budaya.

Prinsip kemandirian adalah membuka ruang bagi seluruh warga Kota Pasuruan untuk dapat mengakses, dan terlibat aktif dalam pengambilan keputusan danpenentuan arah pembangunan. Selain itu juga memfasilitasi akses warga terutama warga miskin untuk mengeksplorasi dan memanfaatkan sumberdayayang ada di sekitarnya dengan prinsip sesuai kebutuhan, berkelanjutan dankelestarian lingkungan hidup. Hal ini merupakan upaya pemberdayaan, untuk mengubah ketidakberdayaan masyarakat,  hingga mampu untuk berdikari. 


Kota Pasuruan lebih berdaya saing

Keterbukaan hubungan antar negara, yang lajunya dipercepat oleh kemajuan teknologi informasi, menjadikan persaingan adalah sebuah keniscayaan. Daya saing menjadi hal yang strategis dan relevan dalam pelaksanaan pembangunan hingga 5 tahun ke depan. Daya saing menjadi salah satu poin dalam 7 misi dan nawacita pembangunan nasional 2015–2019. Daya saing juga menjadi poin penting dalam uraian visi pembangunan Provinsi Jawa Timur 2014–2019.

Daya saing adalah kondisi keunggulan, baik secara komparatif (comparative advantage) maupun kompetitif (competitive advantage), dalam sebuah perbandingan. Era regionalisasi ekonomi, misal pemberlakuan pasar tunggal dengan label masyarakat ekonomi ASEAN, menjadikan daya saing merupakan hal yang mutlak harus dimiliki oleh pelaku usaha di Kota Pasuruan, baik pada aspek permodalan, sumberdaya, produksi hingga pemasaran.

Dalam konteks budaya, daya saing budaya lokal menjadi relevan dalam kondisi interaksi budaya antarbangsa yang bebas. Kebudayaan daerah yang merupakan ragam kebudayaan bangsa harus terus dipelihara, agar tidak tergusur dan lenyap ditelan oleh integrasi budaya asing, termasuk sosio-kultural ASEAN. 

Kearifan lokal sebagai identitas budaya, yang dapat mewujud berupa pengetahuan setempat (indigenous or local knowledge), atau kecerdasan lokal (local genius). Kearifan lokal sebagai unsur budaya (local wisdom) harus pula dipelihara, diperkuat, dan dikembangkan sebagai modal pembangunan, yang pada gilirannya dapat memperkuat pembangunan karakter bangsa secara keseluruhan. 


Perdagangan, Jasa dan Industri

Dalam perspektif pembangunan ekonomi, sektor perdagangan, jasa dan industri telah memberikan kontribusi yang cukup signifikan bagi perekonomian Kota Pasuruan. Kondisi ini mencerminkan karakteristik perekonomian wilayah perkotaan, yang mana sektor sekunder dan tersier menunjukkan dominasinya dibandingkan dengan sektor primer. Dominasi ini cukup wajar mengingat, antara lain, luas wilayah perkotaan yang relatif kecil, ditambah lagi dengan laju alih fungsi lahan pertanian yang cukup cepat. 

Tanpa mengesampingkan sektor-sektor ekonomi lainnya, ke depan, perekonomian Kota Pasuruan masih bertumpu pada tiga sektor utama ini. Sinergitas antarsektor ekonomi, diharapkan semakin memberikan peluang kepada pembangunan ekonomi untuk meningkatkan kontribusinya bagi kesejahteraan masyarakat, khususnya melalui pemberdayaan peran pelaku usaha kelompok mikro, kecil dan menengah atau UMKM. 

Dalam dinamika ekonomi Kota Pasuruan, UMKM memiliki peran yang cukup besar, khususnya di sektor ekonomi utama. Sektor industri pengolahan kayu didominasi oleh kelompok industri kerajinan rumah tangga, dengan skala mikro hingga kecil. Begitu pun dengan sektor industri cor logam, hingga industri olahan makanan dan minuman. Kinerja sektor perdagangan di Kota Pasuruan tidak bisa dilepaskan dari kiprah pedagang-pedagang dengan skala usaha mikro-kecil, baik di pasar tradisional maupun yang tersebar sebagai toko pracangan di rumah-rumah.




Misi
Untuk mewujudkan Visi “Kota Pasuruan lebih sejahtera, mandiri dan berdaya saing dengan perdagangan, jasa dan industri”, maka rumusan misi pembangunan Kota Pasuruan 2016–2021 sebagai pemersatu gerak, langkah dan tindakan nyata bagi segenap komponen untuk mengarah pada pencapaian kondisi akhir adalah:
Meningkatkkan partisipasi dan layanan kualitas pendidikan yang terjangkau
Melalui misi ini, perwujudan visi pembangunan Kota Pasuruan, ditempuh melalui sisi peningkatan layanan kualitas pendidikan, yang mengarah pada pendidikan yang berkeadilan bagi semua warga.

1. Peningkatan layanan kualitas pendidikan dicapai melalui penekanan pada fokus berikut: 
  • pembebasan biaya pendidikan pada berbagai jenjang,                                      
  • pemerataan layanan pendidikan, khususnya bagi anak usia sekolah dari keluarga miskin; 
  • peningkatan sarana dan prasarana pendidikan, terutama laboratorium dan perpustakaan; serta 
  • peningkatan mutu tenaga pendidik dan kependidikan. 

2. Meningkatkan cakupan dan kualitas layanan kesehatan masyarakat
Perwujudan visi Kota Pasuruan dari sisi kesehatan ditempuh melalui peningkatan cakupan dan kualitas layanan kesehatan masyarakat, yang mengarah pada peningkatan derajat kesehatan masyarakat. 
Peningkatan cakupan dan kualitas layanan kesehatan masyarakat, dicapai melalui penekanan pada fokus berikut: 
  • pembebasan biaya pelayanan kesehatan dasar di puskesmas dan puskesmas pembantubagi penduduk; 
  • penambahan jam layanan kesehatan puskesmas, yang ditunjang dengan ketersediaan sarana dan prasarana layanan kesehatan yang memadai; 
  • peningkatan kualitas SDM tenaga medis dan kesehatan, khususnya di puskesmas dan jaringannya; 
  • peningkatan aksesibilitas layanan kesehatan bagi keluarga miskin;
  • meningkatkan kualitas kesehatan ibu dan anak dibawah lima tahun melalui penguatan dan pengembangan sinergitas Posyandu, pos Pendidikan Anak Usia Dini (PAUD), dan Bina Keluarga Balita (BKB) di setiap keluarahan; serta 
  • peningkatan kinerja manajemen dan layanan RSUD dr. Soedarsono.

3. Menciptakan kesempatan kerja dan kualitas iklim usaha yang kondusif
Melalui misi ini, perwujudan visi pembangunan Kota Pasuruan, ditempuh melalui sisi peningkatan ketenagakerjaan dan iklim usaha, yang mengarah pada peningkatan kesempatan kerja.
Peningkatan kesempatan kerja dan kualitas iklim usaha dicapai melalui penekanan pada fokus berikut: 
  1. pemerataan kesempatan memperoleh pelatihan ketenagakerjaan bagi pengangguran, 
  2. mengembangkan jejaring kerja untuk pemagangan dan penempatan kerja; 
  3. mengembangkan kewirausahaan untuk membuka lapangan kerja baru; serta 
  4. meningkatkan investasi melalui perbaikan iklim investasi, sehingga tercipta kesempatan kerja baru.

4. Meningkatkan pengembangan perdagangan jasa dan industri untuk pemenuhan kebutuhan hidup masyarakat secara layak
Perwujudan visi Kota Pasuruan dari sisi ekonomi ditempuh melalui penguatan peran sektor perdagangan, jasa dan industri untuk mendukung pembangunan ekonomi bagi semua (inklusif), secara mandiri dan berdaya saing. Peran ini utamanya diberikan kepada usaha mikro, kecil dan menengah, terutama yang bergerak di sektor-sektor ekonomi utama.
Penguatan peran sektor perdagangan, jasa dan industri dicapai melalui penekanan pada fokus berikut: 
  • percepatan pemecahan masalah pasokan bahan baku kayu yang dihadapi oleh IKM mebel, 
  • peningkatan upaya fasilitasi standarisasi produk IKM, terutama produk mebel dan logam, 
  • peningkatan kelayakan sarana dan prasarana pasar tradisional; serta 
  • penguatan peran koperasi sebagai lembaga ekonomi kerakyatan.  

5. Meningkatkan infrastruktur kota, sarana dan prasarana dasar serta pemanfaatan tata ruang yang berwawasan lingkungan
Melalui misi ini, perwujudan visi pembangunan Kota Pasuruan, ditempuh melalui sisi peningkatan ketersediaan infrastruktur dan penataaan ruang, yang mengarah pada pembangunan berkelanjutan.
Peningkatan ketersediaan infrastruktur dan penataaan ruang, yang mengarah pada pembangunan berkelanjutan, dicapai melalui penekanan pada fokus berikut: 
  • pemantapan jaringan jalan dalam kondisi baik, 
  • percepatan penyelesaian pembangunan jalan lingkar utara, 
  • peningkatan cakupan layanan sanitasi, persampahan  dan permakaman, 
  • penciptaan pusat-pusat pertumbuhan baru, antara lain melalui: pembangunan ekowisata mangrove, dan taman pendidikan; 
  • peningkatan proporsi dan kualitas ruang terbuka hijau; serta 
  • peningkatan pengendalian pencemaran lingkungan. 

6. Meningkatkan kualitas pelayanan publik dan tata pemerintahan yang baik
Misi ini mendukung pencapaian visi pembangunan Kota Pasuruan dari sisi birokrasi dan pelayanan publik, yang mengarah pada tata kelola pemerintahan yang bersih (clean government) dan pemerintahan yang baik (good governance).
Misi ini diarahkan untuk mewujudkan reformasi birokrasi melaluipenyelenggaraan pemerintahan yang transparan dan akuntabel, dengandidukung sumberdaya aparatur yang profesional, kelembagaan yang tepatfungsi dan ukuran, sistem kerja yang jelas dan terukur, kebijakanpenganggaran yang efisien, serta pemanfaatan teknologi informasi untukmencapai pelayanan prima.

7. Meningkatkan kualitas iman dan taqwa, berbudaya yang diliputi harmoni sosial dan kesalehan sosial
Misi ini mendukung pencapaian visi pembangunan Kota Pasuruan dari sisi keamanan dan ketertiban lingkungan, yang mengarah pada terbangunnya kohesi sosial.
Kohesi sosial adalah kondisi kehidupan bermasyarakat yang “rukun agawe guyub”  dengan modal sosial (social capital), antara lain terejawantah sebagai nilai-nilai kearifan lokal, yang menjadi perekatnya. Misi ini mendukung perwujudan visi pembangunan Kota Pasuruan dari sisi kohesi sosial, mengingat tanpa kerukunan (harmoni sosial) dan keguyuban (kesalehan sosial), mustahil pembangunan dapat terlaksana. 

    Dinas Komunikasi, Informatika dan Statistik Kota Pasuruan

    • Kantor : JL. Achmad Yani 53, Gadingrejo, Kota Pasuruan, Jawa Timur 67134 PASURUAN
    • Email : kominfo[at]pasuruankota.go.id
    • Telepon : (0343) 5616668

kritik & saran