AktualPublikasi

Penilaian Kinerja Percepatan Penurunan Stunting, Mas Adi: Angka Stunting Di Kota Pasuruan Turun!

Pasuruan Kota Madinah-Kerja keras Pemkot Pasuruan dalam menangani persoalan stunting di tahun 2023 lalu, pada Rabu (29/5) dinilai oleh satgas Tim Percepatan Penurunan Stunting (TPPS) Jawa Timur. Wakil Wali Kota Pasuruan, Adi Wibowo (Mas Adi) memaparkan langsung 8 aksi yang telah dilakukan dalam upaya penurunan stunting.

Hasilnya, Mas Adi menyatakan bahwa angka prevalensi stunting di Kota Pasuruan di tahun 2023 menunjukkan penurunan. Jika pada tahun 2022 angka stunting Kota Pasuruan tercatat sebesar 21,1%, di tahun 2023 turun menjadi 11,7%. Angka ini melampaui target RPJMN sebesar 16%

Hal ini jelas menjadi catatan positif bagi Pemkot Pasuruan yang memang berkomitmen penuh dalam menurunkan angka stunting sesuai target yang ditetapkan.

Melalui paparan yang dilakukan secara daring tersebut, ada 8 aksi percepatan yang menjadi senjata utama Pemkot menurunkan stunting di tahun 2023. Antara lain Hasil Analisa Sasaran dan Target, Rencana Kegiatan untuk tahun berikutnya, serta pelaksanaan rembug stunting.

Berikutnya yaitu produk hukum daerah terkait percepatan penurunan stunting, peranan kader pembangunan manusia, sistem manajemen data, pengukuran dan publikasi stunting, serta reviu kinerja.

Mas Adi dalam kesempatan tersebut menyatakan bahwa ke-8 aksi tersebut merupakan wujud kolaborasi seluruh stakeholder dalam menurunkan angka stunting.

“Karena pada dasarnya persoalan stunting tidak semata-mata berurusan dengan gizi saja. Namun di sana juga beririsan dengan aspek sosiologi seperti kultur, sumber daya manusia, faktor ekonomi, dan lainnya” ujar Mas Adi

Beragam faktor inilah yang membuat TPPS Kota Pasuruan harus bersatu padu bekerja secara optimal sesuai kewenangan masing-masing perangkat daerah.

Ia juga menyampaikan kepada satgas TPPS Jatim bahwa di tahun 2024 nantinya akan ada amunisi baru dalam percepatan stunting berupa program CSR dari salah satu perusahaan.

“Bahkan selain perangkat daerah, perusahaan swasta kini juga ikut tergerak berperan dalam penanganan stunting. Ini patut disyukuri” tegasnya.

Mas Adi berharap, catatan positif turunnya angka stunting ini memacu timnya untuk terus bekerja keras di tahun 2024. Mengingat target lebih besar telah menanti.

“Insya Allah dengan kerja keras bersama, kita berharap tahun 2024 akan tercapai target penururunan hingga mencapai di bawah 5%. Ini tentu tidak mudah. Harus ada extra effort dan inovasi serta dukungan seluruh pihak”, pungkasnya.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *